Ego

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Blog dah bersawang. Nak buat macam mana kan. Malas sangat nak menghupdate. Padahal banyak benda nak story. Yang pasal pergi Guangzhou hari tu pun tak dan nak share lagi. Alhamdulillah praktikal pun dah masuk 12 minggu. Another 8 weeks to go. Tak sabar nak habiskan. Pastu boleh pergi jalan-jalan. Kawan ada ajak pergi USS, xdapat join, pergi Indonesia pun tak dapat ikut. Apa boleh buat. Ada komitmen lain yang lagi penting.

Actually banyak benda jadik baru-baru ni. Sampai satu tahap nak nangis pun ada. Stress. Tapi cuba sabarkan diri. Buat macam takde pape. Insyaallah lambat laun semua akan okay. Ada satu kata-kata ni yang aku nak share. Benda ni dah selalu orang cakap:

"Ucap yang baik-baik,
Dengar yang baik-baik,
Sampaikan yang baik-baik,
Dengan izin Allah,
Hanya yang baik-baik akan datang kat kita"

Aku masih berusaha untuk jadik macam kata-kata ni. Tapi biasalah kadang-kadang hati ni jahat. Bila sesuatu yang tak berapa okay jadik kat kita, kita akan segera menyalahkan orang. Tuding sana tuding sini. Padahal tak perasan yang satu jari je tuding kat orang, lagi empat jari tu tunjuk kat sape. Nak terus mintak maaf tu memang tak la. Macam lah satu beban sangat kan. Takkan hina nye kita kalau tunduk mintak maaf. 

Manusia ni ada ego dia sendiri. And I admit it. Bukan senang kita nak patahkan ego kita kan. Tapi bila fikir-fikir balek, sampai bile kita nak hidup dengan ego kita tu. Kadang-kadang dah buat baik kat orang, still ade je yang tak puas hati. Jangan cepat melatah. Sebab tu tanda Allah nak uji kita. Kalau sabar sikit, adelah ganjaran yang Allah bagi. Yang penting kena selalu bersangka baik dengan Allah.

Sumber: Encik Google

Kadang-kadang kita perlukan ruang dan masa untuk lihat balek apa yang kita lakukan. Tengok balek ape kita buat ni betul ke tak. Jangan terus nak melenting bila something happened. Sebab tindakan kita akan terkesan dengan emosi kita. Tapi kalau time kite tengah cool, boleh je kita bertindak waras kan. Sebab tu ada orang cakap, "Jangan berjanji ketika gembira, jangan buat keputusan ketika marah" Nanti menyesal tak sudah. 

Aku banyak belajar dari classmate aku kat USIM. Aku bersyukur sangat dapat kenal diorang. Sepanjang 4 tahun dengan diorang, secara tak langsung, diorang banyak ajar aku untuk kawal emosi. Diorang memang sangat cool, sempoi and selalu positif. Aishhhh, kembang semangkuk laa kalau diorang bace ni. Tapi ini hakikat. Semoga ukhuwah kite kekal selamanya. Amin Ya Rabb.

Hati aku kata---->A FRIEND expect you to be always there for them but a REAL FRIEND will always be with you in any situation.













Tips memilih tempat praktikal

Assalamualaikum dan salam sejahtera

Lama tak update blog ni. Busy ngn study, siapkan assingment, turun naik library. Part yang turun naik library tu aku tipu. Mohon jangan percaya ye. Hehe. Sekarang ni aku dah berada di minggu terakhir. Minggu yang agak kritikal. Presentation, submit assingment, semua benda la mingggu ni. Minggu depan da start study week. Tahun depan, i mean bulan 1 ni exam. Pastu praktikal. Hoyeaaaa.. Alhamdulillah. Aku dah dapat tempat praktikal. Syukur sangat. 

So, aku ingat aku nak share laa sikit tips memilih tempat praktikal. Ni semua berdasarkan pengalaman aku, pemerhatian aku, nasihat Pusat Hubungan Industri dan Pengkomersialan (PHIP) dan orang- orang sekeliling aku. Kalau korang nak tau, PHIP ni adalah satu jabatan kat USIM yang menguruskan urusan berkaitan Latihan Industri ni. Bukan senang ye nak carik tempat praktikal. Yelah, Malaysia ni ade berapa banyak IPTA, IPTS. Bersaing la jugak nak dapat tempat. So, bagi kawan-kawan yang masih pening-pening cari tempat praktikal atau bakal mencari, jemputlaa baca ni sekejap.


Ni lah website yang kerap aku singgah sejak-sejak dah tahun 4 ni. 


  • Kerap berhubung dengan Mr Google dan bertanya pendapat kawan, pensyarah, senior.
    Benda ni perlu sebenarnya. Sebab mungkin kadang-kadang ade benda yang kita tak tau. And orang lain lebih tahu. So, jangan segan-segan nak tanya. Lagi pulak lecturer and senior-senior ni mestilah dah ade pengalaman kan. Mungkin jugak diorang lebih tahu organisasi macam mana yang sesuai dengan course kita tu. Ape yang orang tua selalu cakap, "Malu bertanya sesat jalan". Kalau tak nak sesat, jangan malu-malu nak tanya. Dunia di hujung jari. Carik je la tempat praktikal mana yang sesuai.
  • Pilih bidang dan organisasi yang bersesuaian.
    Ni pun satu lagi hal. Jangan la pergi memandai-mandai pilih organisasi yang operation or main business dia totally different dengan course yang kita ambil. Bukan ape, risau nanti bila supervisor dari industri suruh buat ni tak boleh. Suruh buat tu tak reti. Yelah, mane tak nye. Dah kita dari course lain, pergi apply praktikal kat bidang lain. Memang susah la kan. Lagi satu, susah jugak time akhir nak buat report nanti. Lagipun, time praktikal ni la kita nak praktikkan ape yang kita dah belajar. Lagi satu lecturer aku ade pesan, kalau ade supervisor suruh kau buat air je, sekali tak pe, dua kali xpe, kali ketiga dia suruh tu, kau cakap ngan dia, "Sedap sangat ke kopi saya ni". Haha.

    Ni antara permohonan yang aku dah buat. Ni baru yang under system. Belum lagi yang aku apply sendiri kat luar.

  • Lokasi. 
    Lokasi ni sebenarnye depend la kat individu. Nak dekat ke, nak jauh ke. Nak praktikal kat belakang rumah ke, kat kilang kerepek sebelah rumah nenek ke, sebelah office mak ayah kau ke, kat mana ke, kau yang tentukan sendiri. Terserah. Tapi sendiri fikirlah kan. Jangan sebab nak dekat ngan rumah, pilih organisasi ala kadar je. Asal dapat. Sebab time Latihan Industri ni la kite nak grab sebanyak mungkin pengalaman sebelum masuk ke alam pekerjaan yang sebenar. 
    Bagi yang nak buat praktikal jauh dari kampung halaman, bagus jugak. Timba pengalaman kat tempat orang. Kalau macam aku, aku apply macam-macam tempat, KL ade, Bangi ade, tapi semua tak dapat. Last-last dapat kat negeri kelahiran aku sendiri. Johor. Nak buat macam mane kan. Takdok rezeki. Huhu.

  • Jangan ikut kawan.
    Apa yang aku maksudkan jangan ikut kawan ni ialah jangan bila kau da dapat satu tempat untuk buat praktikal, ko tak accept offer tu. Kalau kau tak accept offer sebab nak tunggu feedback organisasi laen tak pe. Tapi kalau ko tak accept sebab kawan kau tak dapat lagi offer dari tempat yang sama dengan kau, itu silap besar kawan-kawan oii. Aku bukan nak cakap apelah, kadang-kadang organisasi ni ambil budak intern bukan ramai sangat pun. Kadang 3, kadang 5.
    And kau jangan ingat kau ngan kawan kau je apply kat situ. Berderet lagi orang yang apply. So, kau patut bersyukur sebab antara ramai-ramai, kau terpilih. Ramai lagi orang yang dok pening tak dapat tempat intern. Lagi satu, sampai bila kita nak dengan kawan kite tu je kan. Ade masih kita memang akan terpisah punyelah. Percayalah.
  • Elaun.
    Tak semua organisasi provide allowance. Bagi yang apply untuk buat intern jauh dari kampung halaman mungkin merasakan elaun ni suatu perkara yang penting and amat penting sebenarnya. Yelah, nak bayar sewa rumah, api air, makan, minum , minyak motor kereta and so on. Mungkin duit biasiswa or duit PTPTN tak cukup. Kalau nak tanya organisasi tu sediakan elaun atau pun tak, macam segan la jugakkan. So, tanya dulu kat senior-senior yang pernah praktikal kat situ. 
    Kalau tak de jugak, and korang rasa elaun tu agak penting, try la tanye dekat organisasi tu. Bagitahu keadaan sebenar. Tapi ingat, gaya bahasa nak tanya tu jangan seolah-olah mendesak. First impression orang kat organisasi tu pada kita tu penting. Sebab, kita bukan je bawak nama kita sendiri tapi jugak nama pusat pengajian kita.

    Sumber: Mr Google
  • Rajin follow up.
    Yeah. Follow up memang sangat-sangat penting. Once kita dah hantar application kat mana-mana organisasi, let them know yang kita da hantar application. Tak kisah lah call ke, email ke, ape ke. Medium banyak kan. Kalau aku, lagi suka call. Direct tanya. Senang! Pastu tanya sekali tempoh untuk tau keputusan permohonan kita tu berapa lama. Then bila dah sampai tempoh tu, call lagi. 
    Kadang-kadang diorang akan cakap, dalam tempoh sekian-sekian kalau tak dapat email means tak dapat la tu. Kalau dah kata gitu, tak boleh buat apelah. Tunggu je la email dalam tempoh tu. Kalau dah terhidu-hidu bau ta dapat tu, redha je la. Apply tempat lain pulak. Lecturer aku ade pesan, "Jangan lepas buat application tu, diam je. Follow up. Jadik student yang proaktif sikit." Betul jugak dia cakap. Sebab, organisasi ni menghadap beratus-atus permohonan untuk Latihan Industri. So, don't expect yang diorang tu akan contact kite sorang-sorang.


    Sumber: Mr Google
So, pada siapa-siapa yang still tak dapat tempat praktikal tu, jangan takut. Mesti ada punye tempat untuk korang. Yang penting jangan pernah putus asa. Aku pun baru je dapat beberapa hari yang lepas. Before tu gelabah la jugak. Kawan-kawan ramai da dapat. Tapi mak aku cakap, sabar. Okay la, so far ni je la yang aku mampu kongsikan. Feel free to drop any comment, suggestion, opinion or anything. Harap-harap entry ni adalah manfaatnya untuk mana-mana pihak. 

Hati aku kata---->Rezeki tu Allah yang bagi. Tugas kita sebagai caliph cuma berusaha sehabis baik.